Celaka Akibat Like, Amin, dan Share? Ah…

CERITA dramatis yang membuat miris dan kadang hingga menangis banyak bermunculan di dinding media sosial, grup WhatsApp, maupun BlackBerry Messenger (BBM). Cerita itu selalu disajikan dengan judul menggoda. Membuat siapa pun tertarik untuk membacanya.

Biasanya, narasi selalu diakhiri dengan permintaan untuk membubuhkan like, menuliskan kata ‘amin’, serta menyebarkannya kepada semua kontak dan pertemanan yang dimiliki. Pembuat cerita itu juga memasukkan ancaman. Jika tidak melakukan salah satu di antara tiga hal tersebut, siapa pun yang membacanya didoakan celaka atau bisa mengalami nasib serupa.

Akibatnya, cerita itu cepat tersebar. Ada yang posting ulang, menyebarkannya ke grup-grup, maupun menyiarkan secara pribadi dari nomor ke nomor. Diduga kuat, itu terjadi karena takut celaka lantaran telanjur membaca cerita tersebut.

KH Agoes Ali Masyhuri, pengasuh Ponpes Bumi Sholawat, Sidoarjo, mengatakan bahwa doa harus baik. Tidak boleh mendoakan agar celaka. “Tidak menulis ‘amin’ atau share atau like tidak berpengaruh celaka atau tidak. Itu jelas tidak benar,” tegasnya.

Pendapat senada datang dari Sekretaris PWNU Jatim Prof Akh Muzakki. Guru besar Universitas Islam Negeri Sunan Ampel, Surabaya, tersebut mengatakan, sekarang sedang melanda sikap tidak bijak teknologi. Akibatnya, setiap yang datang dianggap sebagai kebenaran. Padahal, belum ada proses check dan recheck. Akibatnya, ketika ada berita yang menyangkut keyakinan dan nasib hidup, pembaca gampang terpengaruh dan merasa wajib untuk menuruti permintaan penulis cerita.

Kalangan teknologi informasi (TI) menyebutkan, cerita itu bertujuan mendulang responden terhadap akun tertentu. Akun dengan banyak pemerhati tersebut kemudian dijual. Semakin banyak responden, semakin mahal.

FAKTA

Ancaman celaka hanya dibuat-buat. Tidak pernah ada buktinya. Lebih pada motivasi bisnis agar pemilik akun mendapat untung. (eko/gun/c11/fat/JPG/RBG)