Bakal Gantikan Raskin, Kupon Pangan Diyakini Potong Rantai Distribusi

Ilustrasi

JAKARTAPanjangnya rantai distribusi kerap menjadi penyebab melejitnya harga-harga kebutuhan pokok. Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menyatakan, kupon pangan akan menjadi andalan pemerintah untuk memotong rantai pasokan yang tidak efisien.

Dengan demikian, harga bisa stabil tanpa mengorbankan petani. ”Dengan kupon stok terjaga, harga juga terjaga,” ujarnya di gedung Ditjen Pajak, Jakarta, Selasa (16/8).

Kupon pangan akan menggantikan skema beras untuk rakyat miskin (raskin). Enggar menambahkan, kupon pangan berlaku efektif tahun depan. Kini aspek teknis dikaji, termasuk syarat bagi masyarakat yang berhak mendapatkan fasilitas tersebut. ”Sekarang belum ada angka kupon. Kami matangkan terlebih dulu. Kami kaji supaya kalau jalan tidak tergagap-gagap,” jelasnya.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang P. S. Brodjonegoro mengungkapkan, skema pemberian subsidi melalui kupon pangan pada 2017 merupakan transformasi bantuan pemerintah.

”Bantuan pangan 2017 kami transformasi di 44 kota yang pembagian berasnya tidak seperti dulu, yakni sekian kilogram per kepala keluarga. Tapi, per kartu yang hanya bisa ditukar untuk beli beras dan kebutuhan pokok lain,” ujarnya.

Selain itu, lanjut dia, pemerintah akan memperbaiki data statistik pertanian. Langkah tersebut diambil menyusul perdebatan pada awal 2016 antara Kementerian Pertanian dan Badan Pusat Statistik tentang data soal hasil panen. ”Yang menjadi prioritas adalah memperbaiki kualitas statistik pertanian. Sebab, ada dispute beberapa waktu lalu,” tambahnya.

Menurut dia, data tunggal statistik pertanian merupakan acuan penting untuk menentukan produktivitas pertanian yang lebih baik. Jadi, tidak boleh ada perbedaan data di Kementerian Pertanian dan BPS. (dee/res/JPNN)