Hampir Semua Presiden RI Pernah Menikmati Sate Ayam Ini

0
1.254 views

MASYARAKAT luas lebih mengenal Ponorogo, Jatim, sebagai Kota Reyog. Padahal, Ponorogo juga identik dengan sate ayam.

Bahkan, punya kampung sate. Salah satu yang terkenal adalah Jalan Lawu, Nologaten, Ponorogo.

‘’Orang biasa menyebut sini sebagai kampung sate,’’ kata Bahtiyar, pekerja kawakan di depot sate ayam setempat, dilansir JPNN.com.

Di kampung ini ada sekitar 17 keluarga yang membuka usaha warung sate ayam. Lima di antaranya kerabat dekat.

Pelanggan kampung sate yang mulai dirintis sejak tahun 1960-an ini tidak hanya dari kalangan umum. ‘’Hampir semua presiden RI sudah pernah merasakan sate ayam kami,’’ ungkapnya.

Kekhasan sate ayam ini dibanding lainnya ukuran, rasa maupun komposisi tusukan satenya. Irisan daging ayamnya cukup besar.

Untuk daging dada ayam disayat memanjang. Sedangkan daging paha dipotong besar tapi pendek.

‘’Sekarang sudah generasi ketiga, tapi bumbunya tetap sama,’’ terangnya.

Proses memasaknya, setelah di-alupi (dicelupkan ke air panas) dengan bumbu khas, tusukan sate baru dicelupkan ke dalam larutan gula merah. Selanjutnya, dibakar dengan arang.

Cara mengipasinya manual, tidak boleh menggunakan kipas angin. ‘’Sekali bakar, biasanya langsung 100-150 tusuk,’’ sebutnya.

Pada musim lebaran seperti ini, produksi di kampung sate bisa berlipat-lipat. Kalau pada hari biasa hanya sekitar 5.000-8.000 tusuk.

Saat lebaran bisa meningkat hingga 20.000 tusuk per hari. Atau butuh 60-80 ekor ayam potong pada hari biasa. Sedangkan saat lebaran mencapai 150 ekor sehari.

‘’Kami pakai ayam potong dengan berat lebih dari tiga kilogram untuk mendapat tekstur daging yang tepat,’’ paparnya.

Harga per porsi Rp 29 ribu untuk campuran dan Rp 30 ribu untuk murni daging. Sedangkan lontongnya Rp 5.000.

Sate ayam ini bisa tahan hingga dua hari jika disimpan di tempat biasa. Bisa tahan lebih lama jika disimpan di kulkas atau freezer.

Untuk menikmatinya lagi tidak perlu digoreng atau dibakar. Sebab, bisa merusak rasa dan kelembutan dagingnya.

Hanya perlu dihangatkan dengan cara dikukus atau dimasukkan magic com. ‘’Insya Allah rasanya masih tetap sama,’’ ungkapnya. (tif/sat/jpnn)