Izin Travel Bisa Dicabut Jika Gagal Berangkatkan Jemaah Umrah

Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Arfi Hatim. Foto: Dok. Kemenag

JAKARTA – Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Arfi Hatim menegaskan bahwa penyelenggara perjalanan ibadah umrah (PPIU) atau travel umrah yang gagal memberangkatkan jemaahnya ke Arab Saudi bisa dikenakan sanksi pencabutan izin.

Hal ini ditegaskan Arfi menyusul masih adanya travel atau PPIU yang jemaahnya terkendala keberangkatan umrahnya ke Arab Saudi. “Pasal 25 PMA 8 tahun 2018 tegas mengatur kewajiban PPIU memastikan masa tinggal jemaah di Arab saudi sesuai masa berlaku visa. Semantara pasal 25 mengatur, PPIU dilarang menelantarkan jemaah umrah yang mengakibatkan jemaah gagal berangkat ke Arab Saudi, melanggar masa berlaku visa, serta terancam dan keselamatannya,” terang Arfi di Jakarta, Selasa (03/4), dikutip dari Kemenag.

Kemudian, lanjut dia, Pasal 41 huruf (3) menyebut bahwa PPIU yang melanggar ketentuan pasal 24 dan 25 dikenakan sanksi pencabutan izin penyelenggaraan.

Menurut Arfi, sanksi pencabutan izin juga akan diberikan kepada PPIU yang meminjamkan legalitas perizinan umrahnya kepada pihak lain untuk menyelenggarakan perjalanan ibadah umrah.

Selain pencabutan, PMA 8/2018 juga mengatur sanksi pembekuan izin. Sanksi ini diberikan jika PPIU melakukan pengulangan atas pelanggaran yang berakibat pada sanksi peringatan tertulis. Sejumlah pelanggaran itu antara lain: tidak melaporkan perubahan pemilik saham, membuka kantor cabang tanpa pengesahan Kanwil Kemenag setempat, menetapkan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Umrah (BPIU) di bawah harga referensi tanpa melaporkan secara tertulis kepada Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU).

“Kemenag dalam waktu dekat akan menerbitkan Keputusan Menteri Agama (KMA) tentang harga referensi umrah. Diperkirakan harga referensi umrah ini berada pada kisaran Rp20juta,” ujar Arfi.

“Jika terkena sanksi pembekuan atau pencabutan izin, PPIU wajib mengembalikan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Umrah kepada jemaah,” tandasnya. (Kemenag/Aas)