Kenali Manfaat Tidur Siang

APAKAH Anda menikmati tidur siang sebentar dengan cepat? Keuntungan tidur siang terdokumentasi dengan baik, lewat studi yang menguji manfaat untuk tingkat konsentrasi dan kewaspadaan secara keseluruhan, tetapi beberapa orang merasakan manfaat lebih dari yang lain.

Sekarang, mungkin ada penjelasan ilmiah mengapa itu terjadi.

Sebuah penelitian baru pada tikus yang dilakukan di Universitas Tsukuba di Jepang mengungkapkan bahwa mutasi gen tunggal bisa meningkatkan jumlah tidur yang dibutuhkan tikus, yang menurut para peneliti bisa memberikan wawasan yang bermanfaat ke dalam kebiasaan tidur manusia.

Diterbitkan dalam jurnal Proceedings of National Academy of Sciences, peneliti menunjukkan bahwa hanya sedikit diketahui tentang mekanisme fisiologis yang mengatur tidur.

Ini berarti bahwa alasan mengapa pola tidur satu orang berbeda dari yang lain tetap menjadi misteri, hingga sekarang.

Untuk penelitian ini, penulis membangun penelitian sebelumnya ke dalam mutasi protein yang disebut SIK3 dan memeriksa efek ini pada kebiasaan tidur tikus.

Selain mencatat berapa lama tikus tidur dan berapa lama mereka terjaga, para peneliti melihat ke dalam aktivitas otak mereka selama periode mimpi dan tidur tanpa mimpi, dan tingkat kewaspadaan selama periode terjaga.

Mereka menemukan bahwa dengan mutasi asam amino 551 di SIK3, tikus-tikus itu kemudian membutuhkan lebih banyak tidur dan tidur lebih lama, sesuatu yang tercermin dalam aktivitas gelombang otak mereka.

Tikus-tikus itu juga bangun lebih cepat dari biasanya pada malam hari, yang biasanya paling aktif.

“Penemuan ini sangat menarik karena mutasi ini memengaruhi periode tidur dan gerakan mata yang berkurang dengan cepat, sebagian besar tidur yang tidak bermimpi, sementara tidur dengan gerakan mata cepat sebagian besar tidak berubah,” kata rekan penulis, Masashi Yanagisawa, seperti dilansir laman Independent, Selasa (11/12).

“Ini menunjukkan bahwa SIK3 terlibat dalam mekanisme pengaturan terkait tidur yang sangat spesifik,” jelas Yanagisawa.

Penulis utama Takoto Honda menambahkan bahwa fitur-fitur asam amino khusus dalam protein ini mirip di seluruh kerajaan hewan, yang berarti bahwa temuan tersebut relevan dengan manusia dan bisa menguntungkan penelitian yang mengenai gangguan tidur manusia.

“Sebagai contoh, dalam kondisi idiopatik hypersomnia, pasien mengalami kebutuhan yang kuat untuk tidur dan mengantuk di siang hari, seperti tikus dalam penelitian kami. Penelitian kami bisa membantu menjelaskan alasannya,” kata Honda.

Hal ini mungkin menyiratkan bahwa orang yang perlu tidur lebih banyak – sesuatu yang bisa mereka atasi dengan tidur siang – bisa memiliki versi mutasi dari protein yang sama yang diperiksa dalam penelitian.

Namun, mengingat bahwa penelitian dilakukan pada tikus dan bukan manusia, tidak ada cara untuk memastikannya.

Meskipun demikian, temuan ini bisa menjadi terobosan, mengingat bahwa di AS, satu dari tiga orang dewasa tidak cukup tidur, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, yang didefinisikan sebagai tujuh jam semalam.

Tidur kurang dari tujuh jam semalam dikaitkan dengan peningkatan risiko kondisi berkembang seperti obesitas, diabetes, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, stroke dan tekanan mental yang sering.

Namun, untuk mendapatkan manfaat sepenuhnya dari tidur siang, Anda mungkin perlu mengatur ulang jadwal kerja Anda, karena satu studi mengklaim waktu tidur siang yang optimal adalah pukul 3 sore.

Lebih lambat dari itu dan Anda mungkin kesulitan untuk tidur di malam hari, menyebabkan gangguan pada ritme sirkadian Anda, yang bisa menimbulkan lebih banyak masalah dalam jangka panjang. (fny/jpnn)