Manfaat Minum Kopi untuk Kesehatan

Kopi hitam. Foto: Health

HASIL penelitian terbaru di Inggris menunjukkan peminum kopi cenderung tidak cepat meninggal dibandingkan orang yang tidak minum kopi.

Tim di National Cancer Institute menggunakan data dari orang-orang yang mengambil bagian dalam studi genetik besar di Inggris yang disebut Biobank Inggris.

Lebih dari setengah juta orang dengan sukarela memberikan darah mereka dan menjawab pertanyaan tentang kesehatan dan gaya hidup yang terperinci untuk penelitian mengenai gen dan kesehatan.

Tim itu melihat siapa saja yang minum kopi, berapa banyak mereka mengonsumsi kopi serta jenis kopi apa yang mereka konsumsi. Kemudian mencari perbedaan dalam beberapa gen yang terlibat dalam metabolisme kafein. Selanjutnya, mereka melihat tingkat kematian selama 10 tahun penelitian.

Orang-orang yang minum kopi, tidak peduli berapa banyak atau jenis kopi apa yang mereka minum, lebih kecil kemungkinannya meninggal selama periode 10 tahun daripada peminum non-kopi, menurut penelitian yang dilaporkan pada bulan Juli lalu di Journal of American Medical Association’s JAMA Internal Medicine.

“Bahkan orang-orang yang mengatakan mereka minum lebih dari delapan cangkir sehari lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal, rata-rata, daripada non-peminum kopi,” kata pemimpin studi, Erikka Lotfield, seperti dilansir laman Today, Selasa (18/12).

Para sukarelawan kebanyakan orang Inggris dan memiliki kebiasaan minum kopi yang berbeda dari kebanyakan belahan dunia lainnya. Untuk satu hal, mereka lebih mungkin minum kopi instan.

Dan beberapa kebiasaan dan karakteristik mereka mungkin membuat para peminum kopi Inggris ini terlihat tidak sehat.

Di sisi lain, relawan Biobank Inggris tidak mewakili publik Inggris dan mungkin, pada kenyataannya, lebih sehat.

“Peminum kopi, dibandingkan dengan peminum non-kopi, lebih cenderung adalah laki-laki, kulit putih, mantan perokok dan minum alkohol,” tulis tim Lotfield.

Para peserta yang minum empat cangkir atau lebih per hari, dibandingkan dengan mereka yang minum lebih sedikit kopi dan tidak merokok, lebih mungkin minum kopi instan dan seorang perokok saat ini, sedangkan peserta yang minum satu hingga tiga cangkir per hari lebih tua, lebih mungkin memiliki gelar universitas dan lebih mungkin melaporkan kesehatan yang sangat baik.

Dalam 10 tahun masa tindak lanjut, lebih dari 14.000 orang meninggal. Tetapi peminum non-kopi lebih cenderung mati daripada peminum kopi.

“Ada kekhawatiran tentang efek kesehatan dari minum kopi berat, terutama pada peserta dengan polimorfisme genetik umum yang memengaruhi metabolisme kafein,” tulis para peneliti.

Sebagai contoh, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa varian dalam CYP1A2, (gen) yang mengkodekan enzim yang bertanggung jawab untuk lebih dari 95 persen metabolisme kafein bisa mengubah asosiasi minum kopi dengan hasil yang berhubungan dengan kardiovaskular, dengan metabolisme kafein yang lebih lambat memiliki risiko lebih tinggi mengembangkan hipertensi (tekanan darah tinggi) atau memiliki infark miokard (serangan jantung) relatif terhadap rekan-rekan non-peminum kopi mereka. Sedangkan metabolit kafein yang lebih cepat pada mereka yang minum kopi tidak ada atau berisiko lebih rendah dari hasil ini.

Analisis mereka menunjukkan tidak ada risiko ekstra untuk varian genetik apa pun. (fny/jpnn)