Pengedar Ditangkap, Ribuan Obat Keras Diamankan

0
500 views
Ilustrasi (pixabay)

SERANG – FN (26) pengedar obat keras diamankan petugas Satresnarkoba Polres Serang Kota, Rabu (20/5) pagi. Tersangka ditangkap saat berada di dalam rumahnya di Kelurahan Jengkol, Kelurahan Teritih, Kecamatan Walantaka, Kota Serang.

Dari lokasi penangkapan, polisi mengamankan ribuan butir obat keras. “Barang bukti yang diamankan ada 140 butir pil jenis tramadol dan 886 pil warna kuning berlogo MF atau heximer,” kata Kasubag Humas Polres Serang Kota Ajun Komisaris Polisi (AKP) Badri Hasan, Senin (25/5).

Penangkapan terhadap FN tersebut berlangsung sekira pukul 10.00 WIB. Sebelum menangkap FN, polisi menerima informasi penyalahgunaan obat di daerah Walantaka, Kota Serang. Dari informasi tersebut dilakukan penyelidikan di lapangan. “Awalnya kita mendapat informasi dari masyarakat,” ujar Badri.

Polisi yang telah mendapat ciri-ciri pelaku mengamankan FN saat memasukinya rumahnya. Saat dilakukan penggeledahan polisi mengamankan ribuan butir obat keras dan uang Rp160 ribu. “Barang bukti tersebut diduga merupakan hasil penjualan obat,” kata Badri.

Menurut pengakuan FN, obat-obatan tersebut dibeli dari OM (buron) di daerah Tangerang. Rencananya obat-obatan tersebut akan dipecah menjadi beberapa paket kecil dengan harga mulai dari Rp10 ribu. “Satu paket kecil berisi empat butir dijual Rp10 ribu. Sedangkan satu pil tramadol dijual Rp5 ribu,” kata Badri.

FN kata Badri belum lama menjual obat-obatan tersebut. Kebanyakan pembeli obat tersebut adalah remaja. Penyalahgunaan obat tersebut dapat membahayakan kesehatan. “Bisa overdosis,” ucap Badri.

FN kini telah meringkuk di Rutan Mapolres Serang Kota. Ia dijerat dengan Pasal 197 jo Pasal 106 ayat (1) Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Dan, Pasal 62 ayat (1) juncto Pasal 8 ayat (1) huruf a dan  Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. “Ancaman pidana penjara paling lama lima tahun atau pidana denda paling banyak Rp2 miliar,” tutur Badri. (mg05/air)