Polis Diraja Malaysia: Aisyah dan Doan Mengetahui Cairan Beracun

0
486 views
Siti Aisyah (Facebook)

POLIS Diraja Malaysia (PDM) menepis anggapan yang menyebut Siti Aisyah dan Doan Thi Huong hanya korban yang dimanfaatkan untuk menghabisi pria Korea Utara (Korut) bernama Kim Jong-nam di Bandara Internasional Kuala Lumpur (KLIA).

Kepala PDM Inspektur Jenderal Tan Sri Khalid Abu Bakar menyatakan, dua tersangka pembunuhan itu tahu bahwa cairan yang disemprotkan ke wajah Jong-nam memang beracun. Menurut Tan Sri, baik Aisyah ataupun Doan sudah diperintahkan untuk mencuci tangan mereka setelah menyemprotkan cairan beracun ke kakak tiri pemimpin Korut Kim Jong-un itu.

“Kami mengesampingkan kemungkinan bahwa wanita-wanita ini berpikir serangan itu sebagai lelucon atau bahkan shooting acara televisi,” ujar Tan Sri dalam jumpa pers yang digelar hari ini (22/2), dilansir JPNN.com.

Kepala Polis Diraja Malaysia Inspektur Jenderal Tan Sri Khalid Abu Bakar. Foto: The Star

Karenanya, proses penyidikan pun terus berjalan. PDM juga menambah masa penahanan atas Aisyah dan Doan.

“Kami berharap penahanan mereka diperpanjang hari ini untuk tujuh hari lagi,” katanya.

Seperti diketahui, Jong-nam tewas dalam perjalanan ke rumah sakit setelah disemprot cairan beracun di KLIA, Senin (13/2). Berdasar rekaman CCTV, PDM akhirnya membekuk Doan yang berpaspor Vietnam dan Aisyah asal Kabupaten Serang, Banten.

Keduanya langsung ditetapkan sebagai tersangka. PDM juga sudah menangkap seorang warga negara Korut bernama Ri Jong-chol. (thestar/ara/jpnn)