Presiden Jokowi Percayakan Airlangga Hartarto Jadi Ketua Presidensi G-20

0
2021

JAKARTA – Indonesia akan menjadi Presidensi G-20 yang diselenggarakan pada tahun 2022
mendatang. Forum G-20 merupakan ”The Only Global Premier Economic Forum” yang
menjadi representasi perekonomian dunia, karena negara-negara yang tergabung di
dalamnya menguasai 85% dari PDB dunia. Seperti kita ketahui bersama bahwa pada
Konferensi Tingkat Tinggi G20 ke-15 di Riyadh, Arab Saudi pada tanggal 22 November
2O2O, Indonesia telah ditetapkan sebagai Presidensi G20 Tahun 2022.
Untuk mengoptimalkan posisi Indonesia sebagai penyelenggara Presidensi G2O IndonesiaTahun 2022 tersebut, perlu dibentuk suatu Panitia Nasional yang akan melakukan
serangkaian kegiatan berupa berbagai pertemuan dan Konferensi Tingkat Tinggi. Oleh karena itu Presiden telah menetapkan Keputusan Presiden Nomor 12 Tahun 2021 tentang Panitia Nasional Penyelenggara Presidensi G20 Indonesia yang telah ditetapkan pada tanggal 27 Mei 2021.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dipercaya untuk memimpin
Sherpa Track G20, yang akan membahas isu-isu ekonomi non-keuangan, yaitu seluruh isu
yang menyangkut energi, pembangunan, pariwisata, ekonomi digital, pendidikan, tenaga kerja, pertanian, perdagangan, investasi, industri, kesehatan, anti korupsi, lingkungan, dan perubahan iklim.
Menko Airlangga mengatakan,”Di bawah kepemimpinan Indonesia tahun depan, G20 akan mengangkat tema besar Recover Together, Recover Stronger. Tema ini menunjukkan harapan dan kesiapan Indonesia untuk turut serta dalam kemitraan global, sebagai upaya mengatasi dampak pandemi dan meningkatkan kembali global confidence.” Pemerintah Indonesia menegaskan bahwa untuk pemulihan yang lebih kuat, diperlukan kerja sama yang erat antar negara-negara G-20. Pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19 akan difokuskan untuk mendorong produktivitas, meningkatkan stabilitas dan ketahanan ekonomi, serta memastikan pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.

Sebagai Ketua Bidang Sherpa Track, Menko Perekonomian dibantu oleh Menteri Luar
Negeri dan Wakil Menteri Luar Negeri dalam mengoordinasikan beberapa tugas pokok
dalam pelaksanaan KTT G-20 mendatang. Tugas pokok tersebut antara lain: (1)
Mengoordinasikan pelaksanaan tugas Penanggung Jawab Bidang, dalam hal ini sejumlah Kementerian dan Lembaga (K/L) yang menjadi focal point kelompok kerja G20, antara lain Kementerian ESDM, Kementerian PPN/ Bappenas, Kemenparekraf, Kemenkominfo, Kemendikbud-Ristek, Kemenaker, Kementan, Kemendag, Kemeninves, Kemenperin, Kemenkes, Kementerian LHK, dan KPK; (2) Mengoordinasikan pelaksanaan tugas
Koordinator Harian, yang terdiri dari Co-Sherpa G20 Indonesia yaitu Staf Ahli Menko
Perekonomian Bidang Konektivitas, Pengembangan Jasa, dan SDA, Dr. Raden Edi Prio Pambudi, dan Staf Khusus Menlu Bidang Penguatan Program-Program Prioritas, Dr. Dian Triansyah Djani; (3) Mengoordinasikan penyelenggaraan rangkaian persiapan dan
pelaksanaan Presidensi G20 Indonesia; (4) Menetapkan rencana induk penyelenggaraan
KTT G20 tahun 2022 dan seluruh pertemuan jalur Sherpa – baik tingkat Working Groups
maupun tingkat Menteri, dan Engagement Groups; (5) Menetapkan rencana kerja dan
anggaran setiap bidang; (6) Menyampaikan laporan kepada Presiden RI.

Pandemi Covid-19 menambah kompleksitas tantangan yang dihadapi oleh forum ini, dan
juga ekspektasi bahwa Indonesia akan memimpin langkah strategis untuk mengatasi
dampak pandemi. Menko Airlangga menjelaskan lima nilai strategis bagi Indonesia dalam memegang Presidensi G20, yaitu: (1) Sinergi antara Indonesia dan dunia internasional dalam mendukung upaya pemulihan ekonomi global dan nasional dari pandemi Covid-19; (2) Indonesia akan memiliki suara dalam menentukan arah ekonomi global pasca krisis, termasuk di dalamnya stabilitas sistem keuangan internasional; (3) Presidensi G20 akan dimanfaatkan Pemerintah untuk menampilkan keberhasilan reformasi struktural dan keuangan Indonesia di tengah pandemi, seperti UU Cipta Kerja, transisi energi termasuk peningkatan kandungan biodiesel, dan pendirian SWF Indonesia; (4) Indonesia akan memanfaatkan dukungan internasional terhadap prioritas Pemerintah. Isu-isu seperti digitalisasi, pengembangan SDM, pemberdayaan perempuan dan pemuda, ketersediaan vaksin, dan persiapan sistem kesehatan untuk memitigasi risiko pandemi masa depan akan menjadi beberapa bahasan utama Presidensi G20 tahun mendatang; (5) Presidensi G20 Indonesia berpotensi menghasilkan devisa bagi Indonesia jika diselenggarakan secara fisik pada akhir tahun 2022.

Untuk mendukung kesiapan infrastruktur teknologi dalam persiapan Presidensi G20
Indonesia, Pemerintah telah membangun portal Document Management System (DMS)
untuk menata secara digital dokumen substansi terkait G20 dan menjadi bagian integral Sekretariat Sherpa G20 Indonesia yang dapat diakses oleh seluruh K/L yang terlibat di G20. ”Ini merupakan insiatif yang sangat bagus, untuk memastikan proses penyusunan
substansi yang transparan dan akuntabel, terutama bagi instansi yang selama ini
menaungi G20”, tambah Airlangga.
Sesuai kesepakatan KTT G-20 di Riyadh pada tahun 2020, Indonesia akan menjadi
Presidensi G-20 pada tahun 2022. Keputusan ini maju setahun lebih awal dari rencana
semula pada tahun 2023 setelah India mengajukan pertukaran dengan Indonesia karena India membutuhkan waktu persiapan yang lebih panjang. Alasan lainnya ialah karena
Indonesia akan menjadi Ketua ASEAN pada tahun 2023. KTT G-20 rencananya akan
diselenggarakan pada bulan November 2022 di Bali, dengan menerapkan protokol
kesehatan secara ketat dalam setiap pertemuan yang akan dilakukan secara fisik, dengan melibatkan sekitar 6.500 delegasi asing. (*)