Untuk Para Wanita, Hari Ini Milik Anda

Women's Day
Ilustrasi/Inet

Cobalah membuka laman Google Anda. Hari ini, doodle mendedikasikannya untuk wanita, perempuan, kaum hawa.

Ya, 8 Maret diperingati sebagai International Women’s Day, Hari Perempuan Internasional.

Tidak semua negara di dunia yang menetapkan tanggal ini sebagai hari nasional, termasuk Indonesia. Bukan berarti tak ikut memaknai kesetaraan gender, namun ‘tanggal merah’ terkait wanita atau perempuan di Tanah Air diwakilkan oleh Hari Kartini atau bahkan juga Hari Ibu.

Hari besar dunia untuk wanita ini dirayakan untuk memperingati keberhasilan kaum perempuan di bidang ekonomi, politik dan sosial, seluruh bidang.

Ide Hari Wanita Internasional ini datang saat dunia memasuki abad ke-20, di tengah gelombang industrialisasi dan ekspansi ekonomi.

Dari sejumlah sumber seperti wikipedia menyebutkan, ketika itu protes mengenai kondisi kerja begitu ramai. Termasuk dari kaum perempuan di pabrik-pabrik yang menggelar unjuk rasa besar-besaran di New York AS, 8 Maret 1857 di New York City. Para buruh garmen memprotes apa yang mereka rasakan sebagai kondisi kerja yang sangat buruk dan tingkat gaji yang rendah. Para pengunjuk rasa diserang dan dibubarkan oleh polisi. Kaum perempuan ini membentuk serikat buruh mereka pada bulan yang sama dua tahun kemudian.

Di Barat, Hari Perempuan Internasional dirayakan pada tahun sekitar tahun 1910-an dan 1920-an, tetapi kemudian menghilang. Perayaan ini dihidupkan kembali dengan bangkitnya feminisme pada tahun 1960-an. Pada tahun 1975, PBB mulai mensponsori Hari Perempuan Internasional. (adk/jpnn)