Petugas Kesehatan Karantina Bandara (KKB) Bandara Soekarno Hatta memeriksa suhu badan penumpang yang baru mendarat di Terminal 3, Bandara Soekarno Hatta, Jakarta, Kamis (16/5). Pemeriksaan ini untuk mewaspadai adanya penumpang yang terjangkit cacar monyet atau monkeypox. Foto: Fedrik Tarigan/Jawa Pos

JAKARTA – Kementerian Kesehatan meminta agar semua pihak waspada terkait monkeypox atau cacar monyet. Sebab, satu orang turis Nigeria yang berkunjung ke Singapura mengalami hal itu. Tak ingin kecolongan, bandara sebagai pintu masuk Indonesia diperketat pengamanannya.

Berdasarkan Surat Edaran Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan nomor SR.03.04/II/1169/2019 tentang Kewaspadaan Importasi Penyakit Monkeypox, Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) diminta melakukan pengawasan intensif. Pengawasan tersebut dikhususkan bagi kru dan pelaku perjalanan dari Sigapura dan negara-negara di Afrika Barat dan Tengah.  Pemeriksaan kesehatan juga dilakukan terhadap kru dan pelaku perjalanan yang terdeteksi demam atau sakit yang diduga terkait monkeypox.

”Sebagai pengelola bandara internasional, kami telah mengidentifikasi potensi ancaman virus tersebut untuk masuk ke Indonesia, khususnya melalui bandara internasional yang dikelola Angkasa Pura I,” ujar  Direktur Utama PT Angkasa Pura I (Persero) Faik Fahmi, Kamis (16/5). Untuk mencegah masuknya virus monkeypox, bandara di wilayah AP 1 memasang alat deteksi suhu tubuh atau thermoscan di beberapa titik area kedatangan.

Tak hanya di bandara wilayah AP I, bandara lain di wilayah AP 2 juga melakukan pengamanan. Misalnya saja yang dilakukan di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang. Petugas melakukan pemeriksaan kepada mereka yang baru saja berkunjung dari Singapura.

Jika terdapat penumpang yang teridentifikasi suspect atau terduga terjangkit virus monkeypox, maka penumpang akan ditangani terpisah oleh KKP. Untuk mendapatkan identifikasi dan perawatan, pasien yang dicurigai akan dilarikan ke rumah sakit rujukan menggunakan ambulance KKP. ”Jika penumpang merasa tidak sehat, jangan ragu untuk melaporkan kepada awak pesawat di pesawat atau petugas bandara pada saat kedatangan,” tutur Faik.

Kementerian Kesehatan juga meminta dinas kesehatan provinsi dan kabupaten/kota, rumah sakit, dan puskesmas untuk mewaspadai penyakit tersebut. Kewaspadaan harus dilakukan mengingat posisi negara Singapura dekat dengan Indonesia. ”Yang paling dekat dengan Singapura adalah Batam. Jadi kami imbau dinkes dan UPT Kemenkes di sana untuk waspada,” kata Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Anung Sugihantono.

Berdasarkan data Sistem Karantina Kesehatan (Sinkarkes) dari Januari hingga 10 Mei 2019, kedatangan kapal ke Indonesia terbanyak adalah dari Singapura, yakni 18.176 kapal. Di samping itu, penerbangan dari Singapura relatif cukup banyak sehingga kemungkinan terjadinya penyebaran penyakit monkeypox bisa terjadi. KKP, rumah sakit, dan puskesmas juga diminta untuk menyebarluaskan informasi tentang monkeypox kepada masyarakat. Anung menambahkan untuk mereka yang memberikan layanan kesehatan diminta menggunakan alat pelindung diri seperti masker dan sarung tangan. (jpg)